Thursday, 2 January 2014

hajat tak dimakbulkan. mengapa?


Nabi SAW bersabda: "Tidaklah seorang muslim di atas bumi ini berdoa kepada Allah dengan suatu doa melainkan doanya tersebut akan dikabulkanNya atau dihindarkan orang itu dari bahaya sebanding dengan apa yang dimintanya selama doa itu tidak mengandungi dosa atau bermaksud hendak memutuskan silaturrahim." Salah seorang sahabat bertanya: "Kalau begitu kami memperbanyak doa (permohonan)!" Nabi SAW bersabda: "Allah lebih banyak lagi (dalam mengabulkannya)." (HR At-Tirmidzi)

Walaupun kadang-kala jadi yang sebaliknya dari apa yang kita minta. Kita kena ingat, janji-janji Allah SWT – qadak dan qadar seperti yang disebut dalam Al-Quran bahawa:

1. Bila masanya Allah SWT nak makbul doa, itu adalah dalam ilmu-Nya.
2. Apa yang kita rasa Dia "tak makbul" sebenarnya mungkin ujian dan kebaikan pada kita.

Doa yang dipohon ada kalanya diperkenankan ketika seseorang itu masih hidup dan ada doa yang diperkenankan, tetapi ditangguhkan di akhirat kelak. Allah memperkenankan doa dalam tiga bentuk; samada cash, ditangguhkan di hari kemudian atau digantikan dengan sesuatu yang lain… Hanya Allah Ta’ala saja yang Maha Mengetahui apa yang terbaik bagi hamba-Nya!

Sepertimana sabda Rasulullah SAW: "Tiada seseorang yang berdoa dengan sesuatu doa melainkan dikabulkan baginya, sama ada disegerakan baginya di dunia, dan ada kalanya ditangguhkan baginya di akhirat, dan ada kalanya baginya akan dihapus dosa-dosanya dengan kadar apa yang dia berdoa selagi dia tidak berdoa dengan sesuatu dosa atau memutus hubungan silatulrahim atau tergesa-gesa seraya mengatakan: "Aku berdoa wahai Tuhanku, maka bagaimana Dikau tidak mengabulkan kepadaku." (HR Ahmad dan Hakim)
Bermohon dan serahkanlah sepenuh keikhlasan dan keyakinan kepada Allah SWT, sambil terus melakukan solat Istikharah dan Hajat 3 atau 7 hari berturut-turut atau mungkin lebih lagi, mengikut kepentingannya. Di samping itu dapatkanlah restu ibu bapa dan muhasabah diri.. Insya-Allah, akan diberikan petunjuk, sama ada didatangkan melalui mimpi, kecenderungan, gerak hati atau dengan dipermudahkan urusan yang mana baik.

Mari kita lihat seorang ahli sufi yang sangat masyhur bernama Ibrahim Adham yang pernah ditanya oleh orang ramai ketika beliau berada di tengah pasar Basrah di Iraq, "Mengapa doa kami tidak dimakbulkan Allah SWT pada hal kami selalu berdoa." Ibrahim Adham menjawab: "Kerana hati kamu buta (mati) disebabkan sepuluh perkara, iaitu :

1. Kamu mengenal Allah tetapi kamu tidak menunaikan hak-Nya.
2. Kamu sangka kamu cintakan Rasulullah tetapi kamu tinggalkan sunnahnya.
3. Kamu membaca al-Quran tetapi kamu tidak beramal dengannya.
4. Kamu makan nikmat Allah tetapi kamu tidak bersyukur kepada-Nya.
5. Kamu mengaku syaitan itu musuh kamu tetapi kamu tidak menentangnya.
6. Kamu mengaku syurga itu benar tetapi kamu tidak beramal untuknya.
7. Kamu mengaku neraka itu benar tetapi kamu tidak lari daripadanya.
8. Kamu mengaku mati itu benar tetapi kamu tidak bersedia untuknya.
9. Kamu bangun tidur dan menceritakan segala keaiban manusia tetapi kamu lupakan keaiban kamu sendiri.
10. Kamu kebumikan mayat saudara-mu tetapi kamu tidak mengambil iktibar daripadanya.

Daripada sepuluh sebab itu, tersimpul satu sifat bahawa kebanyakan kita tidak menjunjung tugas sebagai hamba yang sebenar bagi Allah. Sewajarnyalah kita tidak mendapat apa yang dihajatkan dan tak memungkinkan setiap permintaan dikabulkan Allah SWT.

http://shafiqolbu.wordpress.com/solat-sunat/solat-sunat-hajat/

0 comments:

Post a comment